LogoDIGINATION LOGO

Ooo, Ternyata Ini Perbedaan Gaming dan eSports!

author Oleh Desy Yuliastuti Kamis, 20 Desember 2018 | 11:15 WIB
Share
Ilustrasi atlet eSports (Shutterstock)
Share

Popularitas olahraga elektronik alias eSports kian meroket, bahkan menjadi cabang olahraga (cabor) yang diuji coba pada Asian Games 2018. Menariknya, kontingen Indonesia berhasil menyabet medali emas pada ajang tersebut dari cabang eSports. Medali emas diraih oleh Ridel Yesaya Sumarandak dari eSports Clash Royale.

eSports memang berangkat dari dunia gaming, tapi keduanya tidak bisa disamakan. Apa, sih perbedaannya? eSports sebenarnya game yang dipakai sebagai profesi. Saat kompetisi berarti atlet sedang ‘olahraga’, saat tidak main berarti istirahat.

Atlet eSports memakai seragam dan digaji secara profesional dengan bayaran yang tinggi. Mereka bermain mewakili tim tertentu. Biasanya kompetisi dibagi dua kategori, multiplayer seperti pada DOTA 2 dan League of Legends, atau single player seperti pada Hearthstone dan Starcraft 2. Pada kompetisi, atlet eSports bermain untuk tim, sedangkan pada gaming, para gamer cenderung bermain untuk dirinya sendiri (individu).

Baca juga: Nih, Peluang Investasi Baru: eSport!

Ilustrasi gamer (Shutterstock)
Bukan asal jago

Jago gaming memang salah satu syarat jadi atlet eSports, tapi disiplin menjadi hal utama. Seperti pada cabor lainnya, atlet eSports dilatih secara profesional termasuk soal kebugaran. Tanpa disiplin dan latihan fisik, performa saat bertanding dipertaruhkan. Di beberapa negara yang menganggap gamer sebagai profesi bahkan membuat pembinaan profesional khusus atlet eSports.

Menjadi atlet eSports butuh keseriusan, berbeda dengan gaming yang dilakukan untuk mengisi waktu luang. eSports perlu kerja sama tim yang solid dan mental yang kuat. Dalam turnamen utama biasanya atlet bermain 16 jam sehari, ditambah dengan syarat keterampilan tertentu yang harus dimiliki dalam tim untuk mengecoh lawan.

Baca juga: eSports Raup Rp 13 Triliun dari Indonesia, Kamu Sudah Main?

Game untuk eSports pun tidak sembarangan, ada beberapa syarat yang harus dipenuhi. Syarat utama, game harus kompetitif dan bisa dipertandingkan dalam skala besar oleh berbagai negara. Kunci dari eSports adalah fakta bahwa atlet bersaing dengan lawan, baik individu maupun secara tim.

Sebuah game bisa masuk kategori eSports juga dilihat dari tujuannya. Sasaran permainan tidak hanya mengalahkan lawan, tapi juga menghancurkan basis pertahanan. Untuk itu, dibutuhkan skill, taktik, teknik tertentu, dan mentalitas pemain. Terakhir, game harus punya value dari sisi penciptaan karakter. Sebuah game wajib memiliki karakter dan item yang berimbang, agar bisa saling mengalahkan dan berstrategi.

Setelah tahu perbedaannya, kamu tertarik jadi atlet eSports? Meskipun masih terbilang jarang, tapi profesi ini cukup potensial di Indonesia. Masuknya eSports dalam cabang olahraga juga menunjukkan olahraga hiburan ini bisa menjadi pilihan profesi menjanjikan di masa depan.

Yuk!

Baca juga: TCG Berbasis Blockchain Dukung Pemain eSport

  • Editor: Dikdik Taufik Hidayat
  • Sumber: realsport101.com, mainframe.gg, gamerzunite.com
TAGS
RECOMMENDATION

8 Pengembang Aplikasi Game Wakili RI ke Amerika

Sebanyak delapan pengembang aplikasi game akan mewakili Indonesia dalam ajang Game Connection 2018 yang akan digelar pada 19-21 Maret 2018 di San Fransisco, Amerika Serikat

Kamis, 8 Maret 2018 | 07:45 WIB

Masuk Ke eSport, SAP SE Siap Dukung Tim Liquid

Industri eSport merupakan industri yang sedang menggeliat untuk saat ini, dibuktikan dengan semakin banyaknya tim dan kompetisi profesional di bidang ini

Senin, 16 April 2018 | 13:16 WIB

Bisnis Board Game? Percayalah Pada Konten Lokal!

“Dunia itu mencari sesuatu yang baru. Jadi, percaya diri lah pada konten Indonesia. Percaya diri pada produk kreatif Indonesia," ujar Joshua Simandjuntak.

Jumat, 26 Oktober 2018 | 16:15 WIB
LATEST ARTICLE

Mau Mulai Bisnis? Keluarlah dari Zona Nyaman!

Zona nyaman memang membuat kita sulit beranjak. Tetapi, untuk memulai bisnis kita harus keluar dari zona nyaman tersebut. Yuk, simak cerita CEO dan Co-Founder Logisly tentang bagaimana ia keluar dari zona nyaman dan memulai bisnisnya.

Senin, 19 Agustus 2019 | 14:28 WIB

Ini Dia Konsep Smart City ala TIBCO!

Konsep smart city banyak ditawarkan oleh beberapa perusahaan, salah satunya TIBCO Software Inc. Seperti apa sih konsepnya?

Selasa, 30 Juli 2019 | 11:15 WIB