LogoDIGINATION LOGO

Tips Sukses Membangun Startup Versi Startup Studio Indonesia

author Oleh Nur Shinta Dewi Kamis, 20 Mei 2021 | 18:34 WIB
Share
Share

Dalam membangun startup, mencapai pertumbuhan bisnis yang cepat dan segera menghasilkan pendapatan dengan biaya seminim mungkin merupakan idaman setiap founder. Hanya saja, banyak startup yang akhirnya gagal akibat kesalahan dalam melakukan penskalaan bisnisnya.

Menurut studi yang dirilis oleh Startup Genome Report, sekitar 70 persen startup digital gagal akibat penskalaan bisnis yang kurang tepat.  Salah satu faktornya adalah karena produk yang belum siap dan tidak benar-benar menjawab kebutuhan konsumen.

Ini lah mengapa startup terutama di tahap early-stage perlu untuk melakukan iterasi produk hingga mencapai tahapan product-market fit.

Lalu pertanyaan selanjutnya adalah apa yang harus dilakukan founder untuk dapat mencapai tahapan product-market fit dan bagaimana mengetahui produk telah mencapai tahapan tersebut?

Berikut wawasan yang dirangkum oleh Startup Studio Indonesia yang dapat menjadi tips bagi para founder :

Jadilah founder yang berorientasi pada produk

Tidak dapat dipungkiri bahwa startup identik dengan teknologi dan internet. Namun jangan sampai salah kaprah sehingga pengembangan produk terpusat pada pengembangan teknologinya saja.

Prinsip utama yang harus selalu diingat oleh para founder adalah apakah produk yang diciptakan dapat menjawab permasalahan yang ada di masyarakat, dan seberapa signifikan dampak produk tersebut dalam membangun sebuah budaya baru yang lebih baik bagi masyarakat.

Baca juga : Begini Cara Mendapatkan Centang di Akun Telegram

Untuk dapat mencapai tahapan product-market fit, founder startup harus berorientasi pada konsumen dalam melakukan iterasi penyempurnaan produknya.

Kesalahan yang sering terjadi, founder bersikeras membuat produk yang menurut mereka terbaik bagi konsumennya tanpa bertanya kepada konsumen apa masalah sebenarnya dan apa yang mereka butuhkan.

Founder Sebagai Pengarah Visi & Pembuat Keputusan

Sebagai founder, kamu adalah orang yang paling mengerti visi dan misi yang ingin dicapai. Kamu adalah sang pembuat visi dan pembuat keputusan dalam bisnis startup yang sedang kamu bangun. Visi ini harus ditetapkan sejak awal kamu membangun bisnis startup dan pastikan tim kamu mengerti dan mempercayai visi dan misi yang telah didefinisikan.

Visi misi ini akan menjadi pengarah tim kamu dalam mengembangkan produk dan bisnis. Jangan terikat pada satu produk ketika kamu tahu itu tidak akan berhasil. Jadilah seorang founder yang cekatan dan tahu bagaimana membuat keputusan yang tepat dan kapan harus melakukannya.

Bangun Tim Produk Yang Andal

Untuk dapat berhasil mencapai tahapan product-market fit, founder startup harus didukung oleh tim produk yang andal. Oleh karena itu, membangun tim produk yang tepat sangat lah krusial. Beberapa yang perlu dipertimbangkan founder ketika akan merekrut tim produk adalah :

  • Consumer-centric & data-based mindset - Kemampuan untuk mendengarkan permasalahan konsumen dan menciptakan solusi berdasarkan data dan masukan dari konsumen.
  • Agility & Resilience - Kemampuan untuk secara gigih dan cepat mengiterasi produk berdasarkan wawasan dari data konsumen, dengan kemampuan eksekusi yang baik.
  • Fokus - Memiliki kemampuan untuk fokus dan membuat prioritas dalam pengembangan produk, dari banyak masukan yang ada dari konsumen, mengetahui fitur mana yang perlu dibangun terlebih dahulu.
  • Investigative, not suggestive – Tim produk harus menggali masalah konsumen agar bisa diterjemahkan sebagai suatu produk. Tim produk juga harus dapat membedakan pertanyaan yang bersifat investigasi dan bukan sugesti karena bisa saja konsumen mengikuti sugesti kita walaupun itu bukan menjadi masalah utamanya.

Lakukan Pengukuran Metrik Product-Market Fit  Yang Tepat

Mengukur metrik product-market fit adalah metode untuk melacak perjalanan kamu menuju product-market fit. Ini mencerminkan bagaimana konsumen menggunakan produk kamu dan seberapa dibutuhkan produk itu di pasar.

Beberapa metrik penting yang harus diperhatikan oleh founder ketika mengevaluasi produknya adalah pertumbuhan pengguna aktif produk kamu (bisa bulanan, mingguan bahkan harian bergantung pada jenis dan model bisnis), tingkat retensi pengguna, pertumbuhan metrik pengguna dan product-market fit, dan tingkat referral (apakah pengguna mereferensikan produk kamu ke pengguna lain).

Baca juga : Wishnutama Ungkap Potensi 5G

Hingga saat ini belum ada tolak ukur standar keberhasilan dalam pencapaian product-market fit. Menurut rangkuman Startup Studio Indonesia, pertumbuhan pengguna aktif yang baik bagi startup di tahap early-stage adalah setidaknya sekitar 7 (tujuh) persen pertumbuhan mingguan. Hal ini mengacu pada standar Y Combinator.

Cari Mentor Yang Tepat Untuk Akselerasi Bisnis

Kamu dapat mempelajari banyak materi prinsip dasar membangun startup dan tahapan product-market fit dengan menjelajahi internet. Namun alangkah baiknya bila kamu juga memiliki mentor yang dapat memberikan wawasan praktis berdasarkan pengalamannya.

Startup Studio Indonesia, program inkubasi yang diinisiasi oleh Kominfo memberikan wadah bagi para founder early-stage startup untuk bertemu dan mendapatkan coaching/mentoring langsung dari para pendiri dan praktisi startup aktif dan terkemuka di Indonesia.

Sekitar 60 pendiri dan praktisi startup aktif dan terkemuka telah bergabung menjadi mentor di Startup Studio Indonesia. Melalui mentoring dari Startup Studio Indonesia para founder akan mendapat insight dan tips-tips berharga.

“tujuan program Startup Studio Indonesia adalah membangun semangat kolaborasi antar pelaku startup untuk bersama-sama membangun ekosistem ekonomi digital yang tangguh melalui transfer pengetahuan, pembangunan karakter dan kompetensi startup yang berdaya saing tinggi,” ungkap Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia, Semuel Abrijani Pangerapan, B.Sc

Untuk informasi lebih lanjut mengenai Startup Studio Indonesia dan cara bergabung menjadi peserta, silakan mengunjungi https://startupstudio.id/.

  • Editor: Nur Shinta Dewi
TAGS
RECOMMENDATION
LATEST ARTICLE

Begini Fakta Generasi Sandwich

Generasi sandwich masih berhak happy meski terhimpit dua tanggungan ekonomi sekaligus, apa rahasianya?

Selasa, 18 Januari 2022 | 22:13 WIB

Industri Gaming di Dunia Metaverse 

Jika gaming Indonesia berhasil sukses di dunia Internet, apakah metaverse juga membawa pengalaman yang sama bahkan bisa lebih berpotensi?

Selasa, 4 Januari 2022 | 17:52 WIB