LogoDIGINATION LOGO

3 Cara Jitu Luncukan Startup Agar Lebih Sukses

Oleh Aulia Annaisabiru Ermadi Rabu, 29 Mei 2019 | 10:20 WIB
Share
Ilustrasi startup(shutterstock)
Share

Dalam beberapa tahun terakhir, pertumbuhan startup semakin menjamur. 137.000 bisnis baru lahir setiap hari. Ada yang bisa bertahan dan sukses, namun tak sedikit yang harus gulung tikar sebelum mencapai tujuan. Bahkan menurut riset, 90 persen di antaranya gagal.

Bukan rahasia lagi, membangun startup akan penuh tantangan dan risiko. Permasalahan klasik seperti modal, tim, produk menjadi batu kerikil yang harus dilalui para founder di masa awal mengembangkan startupnya.

Rintangan akan selalu ada, baik di awal, tengah atau bahkan ujung jalan. Hal yang lebih penting adalah mengenali dan menyadari kesulitan tersebut lebih awal. Perlu strategi khusus untuk mengatasinya. Terapkan tiga langkah ini untuk memperbesar peluang startupmu meluncur lebih tinggi.

1. Rencanakan untuk tiga tahun ke depan

Banyak founder yang menyiapkan rencana masa depan startupnya jauh bertahun-tahun ke depan, biasanya lima hingga sepuluh tahun yang akan datang.

Sebagai catatan, situasi dan keadaan bisa berubah begitu cepat. Masa tiga tahun perencanaan adalah waktu yang paling tepat untuk menyusun target.

Tulis three-year planmu dimulai dari tujuan akhir yang ingin kamu capai. Apa yang ingin kamu dapat dalam tiga tahun? Bisa berupa keuntungan atau jumlah klien yang didapat.

Perlu diingat selalu bahwa target harus selaras dengan usaha dan ambisi yang kamu miliki.

Selanjutnya, susun strategi dan langkah-langkah dengan roadmap. Bagi per 90 hari, sebagai pengingat sekaligus catatan atas pencapaian yang telah digapai untuk tiga tahun ke depan.

Baca juga: Hey Startup, Inisiatif Itu Kadang Dimulai dari Kesendirian

Ilustrasi startup(shutterstock)

2. Temukan lokasi yang tepat untuk startupmu

Langkah selanjutnya dalam membangun startup adalah mencari lokasi kantor. Sebelum berangkat melakukan pencarian, hal yang perlu dicatat adalah pilih lokasi sesuai keperluan startupmu. 

Seperti industri pertambangan yang selalu memilih daerah Kalimantan atau Papua yang penuh potensi tambang. Hal ini juga harus kamu terapkan dalam mendirikan startup.

Buat daftar hal-hal apa saja yang bisa menunjang pertumbuhan startupmu, seperti dekat dengan pemodal, berada di ekosistem startup yang kolaboratif, infrastruktur dan fasilitas yang mendukung serta harga sewa sesuai bujet.

Baca juga: Mau Kerja Sambil Liburan? Kunjungi 7 Lokasi Ini

Ilustrasi startup(shutterstock)

3. Terlalu banyak menghabiskan waktu di tempat kerja

Dibutuhkan waktu dan tenaga yang tidak sedikit dalam membangun startup, namun ini bukan berarti bahwa kamu harus mengorbankan segala yang ada dalam hidupmu.

Pada titik tertentu, menghabiskan terlalu banyak waktu dan tenaga tanpa henti, justru bisa menjadi bumerang untuk keberhasilan startupmu. Hati-hati burn out!

Semangat untuk menumbuhkan startup sering membuat entrepreneur kelelahan hingga sakit, yang kemudian malah menghancurkan rencana pengembangan startupnya sendiri. Data dari American Institute of Stress memperkirakan burn out bisa menghabiskan USD 300 miliar setiap tahun. 

Untuk menghindarinya, susun jadwalmu mulai sekarang. Atur waktu secara seimbang untuk bekerja, keluarga, rekreasi dan istirahat. Temukan work-life balance yang menyehatkan.

Baca juga: 3 Tips Bekerja Maksimal di Coworking Space

Sarah Chrisp, pendiri Wholesale Ted mengatakan bahwa ada tiga hal untuk mengatasi burn out: "Pertama, buat tujuan dan harapan lebih realistis. Selaras dengan beban kerja harian. Dengan ini kamu dapat melihat progress dan pencapaian yang kamu dapat setiap hari."

"Jangan pernah mengorbankan waktu tidur untuk menyelesaikan pekerjaan. Riset menemukan bahwa kelelahan dapat mengganggu proses pengambilan keputusan dan menurunkan performa kerja. Lebih jauh, kelelahan kronis dapat berisiko pada depresi atau PTSD," lanjutnya.

Meluncurkan startup terdengar menarik dan menantang. Buat rencana dengan matang, tentukan lokasi dan jalankan sesuai jadwal, mulai sekarang! Semoga berhasil!

Baca juga: Cegah Karyawan Hangus dengan Metode Ini

  • Editor: Wicak Hidayat
  • Sumber: Entrepreneur, Failory
TAGS
RECOMMENDATION

13 Startup Terpilih Ikuti Program Akselerator Plug and Play

Setelah berhasil mengadakan program akselerator batch pertama di Indonesia pada bulan September 2017 lalu, Plug and Play bekerja sama dengan perusahaan investasi Indonesia Gan Konsulindo (GK) kembali menyelenggarakan program serupa di awal tahun ini

Jumat, 12 Januari 2018 | 05:56 WIB
LATEST ARTICLE

5 Pondasi Membangun Startup

Jika kamu ingin memulai startupmu sendiri, bangun 5 pondasi ini agar startup sukses dan langgeng

Selasa, 11 Juni 2019 | 16:35 WIB

Ya, Pebisnis Juga Perlu Jadi Pendongeng!

Merebut perhatian pelanggan ternyata bisa dilakukan dengan memanfaatkan teknik bercerita. Pebisnis pun perlu jadi pendongeng lho!

Selasa, 11 Juni 2019 | 08:15 WIB

Jurus Google Agar Karyawan Capai Target

OKR atau Objective and Key Results adalah metode pengukuran manajemen kerja yang diterapkan oleh Google. Dan membuatnya sukses seperti sekarang ini.

Jumat, 17 Mei 2019 | 10:36 WIB

Cegah Karyawan "Hangus" dengan Metode Ini

Burnout adalah masalah serius dan bisa berakibat buruk bagi karyawan, organisasi dan bisnis. Namun semuanya bisa dikenali, dicegah dan dikelola dengan 4 langkah sederhana ini.

Senin, 6 Mei 2019 | 10:04 WIB

Jangan Salah Langkah Jualan Online

Di era serba digital ini, para entrepreneur dimudahkan dalam memasarkan produknya dengan digital marketing. Tapi, jangan salah langkah ya.

Jumat, 3 Mei 2019 | 10:16 WIB

Rawat Dirimu Agar Bisnis Makin Sukses

Memulai bisnis memang butuh kerja keras dan perjuangan ekstra, namun merawat diri sendiri atau self care adalah hal yang tidak bisa ditinggalkan.

Jumat, 26 April 2019 | 15:52 WIB