LogoDIGINATION LOGO

Daripada Cuma Menabung, Mendingan Berinvestasi! Kuy...

Oleh Alfhatin Pratama Jumat, 12 Juli 2019 | 14:11 WIB
Share
Ilustrasi menabung (shutterstock)
Share

Menabung memang penting untuk mempersiapkan masa depan. Tapi, jauh lebih penting mempersiapkan masa depan dengan berinvestasi. Pada 17 Mei - 7 Juli 2019, Lembaga riset Dali Research melakukan penelitian untuk Luno, perusahaan global di bidang pertukaran aset kripto.

Penelitian bertajuk "The Future of Money" itu mempelajari money attitudes atau sikap terhadap uang atas 7.000 responden yang tersebar di benua Eropa, Afrika, dan Asia Tenggara termasuk Indonesia.

Survei yang mencakup generasi milenial atau responden yang berusia 23-38 tahun ini menunjukkan hasil yang mengagetkan bagi Indonesia. Mengapa? Luno menemukan bahwa 79% generasi milenial telah menetapkan anggaran bulanan dan 70% dari mereka cenderung mengikuti rencana anggaran tersebut. Temuan ini mengindikasikan bahwa generasi milenial Indonesia cukup disiplin dengan rancangan anggaran keuangan mereka.

Namun, dalam penelitian ini ditemukan juga bahwa sekitar 69% generasi ini tak memiliki strategi investasi. Alhasil, mereka masih sibuk menabung daripada menggunakan uangnya untuk investasi. Selain itu, 44% hanya berinvestasi sekali setiap satu atau dua tahun. Bahkan, 20% dari mereka tidak berinvestasi.

Baca juga: Jerman Punya Bank Pertama Dengan Cryptocurrency

David Low, General Manager Luno Asia Tenggara | Foto: Alfhatin Pratama
Dengan diperkirakannya populasi generasi milenial akan mencapai 34% total populasi Indonesia pada 2020, angka dari hasil penelitian ini menjadi pekerjaan rumah yang serius bagi Indonesia. Sangat penting bagi generasi milenial mempelajari lebih lanjut kelebihan dan manfaat strategi investasi yang terstruktur karena mereka akan menjadi salah satu pendorong utama perekonomian negara.

Seperti yang dikatakan oleh David Low, General Manager Asia Tenggara Luno di Jakarta (11/7), "Seiring dengan pertumbuhan yang dialami populasi milenial, baik dalam produktivitas maupun usia, mereka perlu mencari cara berinvestasi. Tidak hanya uang tambahan, melalui investasi mereka juga akan memperoleh kebebasan finansial dalam jangka panjang, yang merupakan salah satu kebutuhan generasi milenial."

Pentingnya informasi tentang investasi

Dalam hasil survei ini juga ditemukan bahwa pentingnya sumber informasi yang jelas bagi investor baru. 50% generasi milenial Indonesia membutuhkan informasi yang lebih banyak tentang cara menggunakan uang yang mereka miliki. Sedangkan hanya 34% generasi milenial yang mencari informasi keuangan melalui aplikasi dan situs web.

"Misi Luno adalah mengedukasi masyarakat, termasuk generasi milenial Indonesia, mengenai bagaimana aset kripto dapat dijadikan pilihan aset alternatif untuk investasi. Dengan memastikan platform kami tetap mudah dan aman untuk digunakan, kami terus berusaha untuk memberikan layanan terbaik untuk masyarakat Indonesia," kata David.

Baca juga: Facebook Juga Tertarik Dengan Cryptocurrency

Logo Bitcoin dan Ethereum (shutterstock)
Untuk berinvestasi di Luno, pengguna hanya bisa melakukan transaksi dengan dua koin aset kripto, yaitu Bitcoin (BTC) dan Ethereum (ETH). Tidak seperti sekuritas aset kripto yang lain, contohnya Binance, Bittrex, dan Indodax yang menawarkan berbagai macam koin aset kripto. Luno punya alasan tersendiri. Debora Valentini, Community Lead Luno Indonesia mengatakan bahwa Luno benar-benar memastikan koin yang aman bagi pengguna.

Menurut Debora, banyak kualifikasi yang mereka miliki untuk mendaftarkan koin-koin aset kripto. Semata-mata hal tersebut adalah untuk keamanan para pengguna. Alasan dipilihnya BTC dan ETH adalah kuatnya dua koin tersebut dan termasuk dalam koin yang paling banyak ditransaksikan di dunia. Namun, ada kemungkinan kedepannya perusahaan aset kripto global yang sudah memiliki lebih dari 2,5 juta pengguna ini akan menambahkan koin-koin lain.

Yuk, mulai dari sekarang!

Baca juga: Cryptojacking Meningkat, Apa yang Harus Dilakukan?

  • Editor: Dikdik Taufik Hidayat
TAGS
RECOMMENDATION

Cryptocurrency Masih Belum Jadi Solusi?

Membawa banyak kelebihan dibandingkan dengan mata uang tradisional, cryptocurrrency masih menyimpan satu permasalahan besar di dalamnya

Selasa, 15 Mei 2018 | 02:50 WIB

Cryptocurrency Untuk Bayar Pajak, Emang Bisa?

Ketika pertama kali muncul, cryptocurrency dianggap sebagai sebuah disrupsi yang besar. Tapi, sekarang sudah berbeda, cryptocurrency digunakan untuk membayar pajak di Ohio, Amerika Serikat.

Kamis, 29 November 2018 | 08:15 WIB
LATEST ARTICLE

Mudahnya Berbisnis di Uni Eropa Lewat Estonia...

Era digital yang semakin terbuka tanpa memandang batas membuat peluang berbisnis juga ikut terbuka lebar. Salah satunya melalui program asal Estonia ini. Yuk, cari tahu lebih lengkap!

Selasa, 18 Juni 2019 | 08:15 WIB

Memata-matai Karyawan, Boleh Nggak Sih?

Penting mengetahui apa yang sebenarnya dilakukan tenaga kerja Anda, namun banyak karyawan menolak untuk dipantau. Tetapi jika pemantauan dilakukan dengan benar, karyawanlah yang mendapat manfaatnya

Sabtu, 15 Juni 2019 | 09:30 WIB