LogoDIGINATION LOGO

Ayo Ciptakan Lingkungan Kerja yang Inklusif Bagi Difabel!

Oleh Alfhatin Pratama Rabu, 21 November 2018 | 16:15 WIB
Share
Perusahaan ramah disabilitas (shutterstock)
Share

Menjadi lebih ramah terhadap difabel harus menjadi prioritas bagi para pebisnis di sektor apa  pun. Berbagai departemen dalam suatu perusahaan, dari sumber daya manusia hingga IT  juga harus membuka jalan bagi difabel. Tahun 2018, Disability Equality Index Amerika Serikat (AS) menyatakan bahwa perusahaan yang memiliki program inklusif (penyetaraan) antara penyandang disabilitas dengan pekerja normal di lingkungan kerja juga perlu terus mengevaluasi prosesnya agar tercipta lingkungan kerja yang nyaman dan tetap profesional.

Digination.id telah merangkum 4 cara yang bisa kamu lakukan agar bisnismu lebih inklusif  tanpa harus membedakan antara difabel dengan yang bukan.

Baca juga: Ini, Lho, Tren Tempat Kerja Digital Modern!

Bedakan keberagaman dan inklusivitas

Menciptakan lingkungan kerja yang inklusif bukan semata-mata hanya sebagai pengakuan saja tapi juga harus direalisasikan dengan baik dan benar. Bisnis yang serius ingin menciptakan inklusivitas dalam lingkungan kerjanya pasti memiliki kebijakan yang mendukung. Misalnya dalam proses perekrutan karyawan, calon karyawan difabel diberikan pendampingan ketika mengikuti wawancara. Selain itu, pemberian kesempatan dan gaji yang sama antara karyawan difabel dan yang bukan, juga diperlukan.

Jangan ada lagi ketimpangan pendapatan

"Bagaimana orang bisa hidup dan membuat keputusan untuk diri mereka sendiri tanpa pekerjaan?" kata Ted Kennedy, Jr., Ketua Dewan Asosiasi Penyandang Disabilitas AS, dilansir dari Forbes. Berdasarkan American Institutes For Research (AIR), semua jenis pekerja memiliki ketimpangan pembayaran. Ketimpangan pendapatan yang terbesar adalah  ketimpangan berdasarkan strata pendidikan. Karyawan difabel yang memiliki gelar yang tinggi gajinya lebih kecil hampir USD 21 ribu per tahunnya dibandingkan karyawan bukan difabel dengan gelar pendidikan yang sama.

Baca juga: Teknologi Untuk Meretas Kemiskinan? Bisa!

Mereka juga punya kesempatan yang sama (shutterstock)
Aksesibilitas digital

Berdasarkan survei yang dilakukan Accenture Research tahun 2018, di AS hanya 47% bisnis yang memverifikasi bahwa situs web mereka dapat menunjang kerja screen reader atau  perangkat lunak pembaca layar sebagai teknologi bantuan untuk difabel tunanetra. Di AS, mengabaikan aksesibilitas situs web tidak hanya menciptakan penghalang besar bagi orang-orang difabel, tetapi juga termasuk kegiatan melanggar hukum. Dilansir Forbes, Chad Jerdee, General Counsel and Chief Compliance Officer Accenture Research menyayangkan bahwa  hanya 2% dari bisnis yang disurvei memiliki komitmen kuat dalam peningkatan aksesibilitas digital.

Terus sebarkan semangat

Kalau ada niat, setiap bisnis pasti memiliki kemampuan untuk menjadi lebih inklusif. Salah satu cara terbaik untuk meyakinkan rekan kerja di berbagai perusahaan tentang fakta itu adalah dengan menyebarkan informasinya. RespectAbility, organisasi nirlaba asal AS yang berkomitmen untuk meningkatkan peluang kerja bagi difabel, bekerjasama dengan berbagai perusahaan di sana untuk mempublikasikan informasi terkini tentang isu-isu difabel  di lingkungan kerja. Mereka juga mengadakan webinar bagi para pebisnis yang ingin  menciptakan lingkungan kerja yang lebih inklusif.

Kalau tidak dimulai dari sekarang, mau kapan?

Baca juga: Semangat Berbagi Memberi Dari Hati

  • Editor: Dikdik Taufik Hidayat
  • Sumber: Forbes
TAGS
RECOMMENDATION

Lamaran Ditolak 500 Kali, Hasil Akhirnya Menakjubkan

Ratusan kali ditolak perusahaan karena tuli, Putri Sampaghita Trisnawinny Santoso bersama dua kawannya Mohammad Adhika Prakoso dan Trierwinsyah Putra tidak patah arang, mereka membuat bisnis sendiri yaitu Koptul atau Kopi Tuli.

Selasa, 20 November 2018 | 10:00 WIB
LATEST ARTICLE

Sst... Ini Dia Tren Artificial Intelligence Tahun 2019!

Perkembangan pesat teknologi artificial intelligence (AI) atau kecerdasan buatan tidak dapat dibendung lagi. Teknologipun berhasil masuk ke dalam segala bidang kehidupan manusia termasuk dunia bisnis. Lalu bagaimana tren AI pada tahun 2019?

Rabu, 12 Desember 2018 | 08:15 WIB

Bosan Saat Delay? Mmm, 'Jualan', Nyok!

Menunggu waktu delay tentu membosankan dan menyebalkan. Daripada buang-buang waktu percuma, kamu bisa manfaatkan waktu ini untuk mempromosikan bisnis. Kenapa, nggak?

Selasa, 11 Desember 2018 | 16:15 WIB

Perluas Jaringan Bisnis Dengan 3 Tips Ini!

Berbisnis tidak bisa dilakukan sendiri, butuh rekan untuk berkolaborasi. Tapi, apa artinya kolaborasi tanpa jaringan pertemanan yang luas?

Selasa, 11 Desember 2018 | 11:15 WIB

6 Cara Hadapi "Toxic Boss"

Punya bos yang gak enak tentu akan berpengaruh pada produktivitas dan kualitas kerja. Jangan buru-buru resign, pelajari dulu 6 hal ini

Senin, 10 Desember 2018 | 11:15 WIB

Nih, Peluang Investasi Baru: eSport!

Industri eSport menjadi sorotan para investor karena menjanjikan keuntungan yang besar dalam beberapa tahun investasi. Namun sebelum memulai investasimu di dunia eSport kamu harus mengetahui 4 hal ini.

Jumat, 7 Desember 2018 | 16:15 WIB

Aplikasi yang Bikin ODHA Tak Terkucilkan

Data tahun 2017 menunjukkan bahwa ada 36,9 juta orang hidup dengan HIV/AIDS. Stigma, diskriminasi dan kurangnya pengetahuan tentang penyakit ini semakin memperparah keadaan

Rabu, 5 Desember 2018 | 12:19 WIB