LogoDIGINATION LOGO

Inovasi Adalah Harga Mati!

Oleh Desy Yuliastuti Minggu, 28 Oktober 2018 | 17:00 WIB
Share
Ki-Ka, Lembu Wiworojati, Bahari CK, Rika Kromodimuljo, Reza Setiawan, di acara Tech in Asia Jakarta 2018
Share

Industri digital kreatif selalu bergerak mengikuti zaman, pun dengan dunia pemasaran yang telah berubah selama beberapa dekade. Tiga tahap Marketing yang kita kenal, yakni Marketing 1.0, 2.0, dan 3.0. akan segera ditinggalkan.

Era Marketing 1.0 dikenal sebagai era produk-sentris, kemudian Marketing 2.0 mulai dicampuri teknologi informasi sebagai inti revolusi digital. Era Marketing 3.0 interaksi manusia ke manusia lebih ditekankan, selanjutnya di masa transisi pemasar tetap mempertahankan manusia-sentris sambil beradaptasi dengan ekonomi digital. Kita menyebutnya dengan istilah Marketing 4.0. Teknologi menjadi pemicu daya saing yang tak terelakkan. Karenanya kreativitas dalam perusahaan berbasis teknologi digital sagatlah penting.

Dalam diskusi bertajuk “Hacking the Creative Market dalam Industri Digital” pada gelaran Tech in Asia di Jakarta, diulas bagaimana strategi kreatif yang tepat dapat menjadi hook ketertarikan dan pemahaman masyarakat terhadap bisnis teknologi.

“Perkembangan teknologi dan munculnya berbagai macam startup baru di Indonesia, membuat kampanye kreatif menjadi salah satu alat penting dalam mendekatkan teknologi dengan masyarakat,” ujar Reza Setiawan, Founder dan Executive Director Firmatoya membuka diskusi yang digelar Rabu, (24/10).

Baca juga: 5 Inovasi Startup Fintech Indonesia Bantu Pecahkan Masalah Finansial

iliustrasi ide di benak kita (shutterstock)

Proses mengolah kreatifitas tentu tak semudah membalikkan telapak tangan. Hal ini diakui Lembu Wiworojati, Associate Vice President Creative Marketing Division Bukalapak. Tim marketing stratupnya menghadapi banyak tantangan sebelum muncul inovasi-inovasi yang mengantarkan Bukalapak mencapai golden moment sebagai startup Unicorn. Saat ini valuasi Bukalapak Rp14,2 triliun, unicorn ke-4 setelah Go-Jek, Tokopedia, dan Traveloka.

Lembu sendiri mengawasi semua konten kreatif di Bukalapak dan memastikan bahwa pesan di berbagai saluran konsisten dan sejalan dengan visi dan misi perusahaan. Dia menyadari bahwa di tengah persaingan startup digital di Indonesia, inovasi jadi harga mati. Kreativitas mutlak diperlukan untuk membedakan Bukalapak dengan perusahaan e-commerce lainnya.

“Perusahaan harus inovatif dan terampil dalam menangkap peluang sehingga mereka dapat menonjol di pasar yang jenuh,” ungkap pria yang juga dikenal sebagai artis ini.

Senada dengan itu, Chief Operating Officer Tech in Asia Indonesia, Putra Setia Utama, menyebut kolaborasi antarindustri juga menjadi elemen dalam strategi kreatif. “Gelaran Tech in Asia di Jakarta adalah platform  bagi para entrepreneur industri digital untuk melakukan networking, mencari partner, hingga kesempatan pendanaan,” sambutnya.

Inovasimu, mana?

Baca juga: Inilah Peluang dan Ancaman Inovasi Kota Masa Depan

  • Editor: Dikdik Taufik Hidayat
TAGS
RECOMMENDATION

Fintech Paling Inovatif Sedunia, Siapa Saja?

Setiap tahun Financial Times (FT) menyeleksi banyak perusahaan financial technology (fintech) yang paling inovatif di dunia untuk dipilih sebagai finalis peraih penghargaan Innovation Award pada ajang FT’s Banking Award

Selasa, 17 Oktober 2017 | 07:05 WIB

Apple Bangun Pusat Inovasi Pertama Asia di Indonesia

Tingkat Komponen Dalam Negeri atau kerap disebut dengan TKDN merupakan regulasi yang telah diterapkan oleh pemerintah untuk mendorong pertumbuhan industri telematika di dalam negeri

Selasa, 8 Mei 2018 | 03:53 WIB
LATEST ARTICLE

Mudahnya Berbisnis di Uni Eropa Lewat Estonia...

Era digital yang semakin terbuka tanpa memandang batas membuat peluang berbisnis juga ikut terbuka lebar. Salah satunya melalui program asal Estonia ini. Yuk, cari tahu lebih lengkap!

Selasa, 18 Juni 2019 | 08:15 WIB

Memata-matai Karyawan, Boleh Nggak Sih?

Penting mengetahui apa yang sebenarnya dilakukan tenaga kerja Anda, namun banyak karyawan menolak untuk dipantau. Tetapi jika pemantauan dilakukan dengan benar, karyawanlah yang mendapat manfaatnya

Sabtu, 15 Juni 2019 | 09:30 WIB