LogoDIGINATION LOGO

Ekonomi Digital Indonesia, Dari Market Place ke Services

author Oleh Rommy Rustami Senin, 17 Februari 2020 | 17:24 WIB
Share
Share

Pada kuartal terakhir tahun lalu, Google bekerja sama dengan Temasek dan Bain & Company merilis kajian tahunan ekonomi digital di Asia Tenggara: e-Conomy SEA 2019, Swipe up and to the right: Southeast Asia's $100 billion Internet economy.

Laporan itu membawa angin segar buat Indonesia: potensi ekonomi digital Indonesia diperkirakan mengalami peningkatan yang cukup signifikan, paling tinggi dibandingkan dengan negara ASEAN lainnya.

Melalui kajian tersebut, Google memperkirakan total nilai perekonomian digital di Indonesia pada 2019 telah mencapai US$ 40 miliar. Angka ini meningkat empat kali lipat jika dibandingkan pada 2015; dan diperkirakan akan mencapai US$130 miliar pada 2025. Rata-rata pertumbuhan ekonomi digital Indonesia mencapai 49% per tahun; bandingkan dengan Singapura yang hanya 17% per tahun atau Malaysia yang hanya 21% per tahun.

Pertumbuhan yang cukup signifikan tersebut, menurut Google, dipicu oleh sektor layanan e-commerce dan ride-hailing, yang akhirnya menjadi pemicu pertumbuhan sektor-sektor lainnya.

Country Manager Aruba Indonesia, Robert Suryakusuma memperkirakan sektor ekonomi digital yang akan menjadi tren hingga beberapa tahun kedepan adalah yang berhubungan dengan services. Dia menjelaskan saat ini salah satu services yang cukup diminati oleh masyarkat adalah layanan market place dimana masyarakat bisa bertransaksi di beragam platform yang cukup populer seperti Tokopedia, BukaLapak dan yang lainnya.

"Saya lihat di tahun 2025 akan lebih ke arah services, misalnya sekarang yang lagi naik daun salah satunya adalah Ruang Guru. Ada anak sekolah, dia cari guru privat dan yang lainnya untuk PR dan tugas sekolah bisa masuk ke Ruang Guru, cari guru berdasarkan feedback, dari orang lain yang sudah pernah sebelumnya, pilih bintang lima misalnya."

Kajian Google, Temasek, dan Bain & Company menyebutkan akan ada 4 sektor usaha yang akan meraup potensi lebih banyak jika dibandingkan sektor ekonomi digital lainnya pada 2025; keempat sektor itu adalah e-commerce, ride hailing, online media dan online travel.

Namun disisi lain, kajian tersebut juga menampilkan ketimpangan ekonomi digital antara daerah perkotaan dan perdesaan. Meskipun angka populasi negara-negara ASEAN di kawasan perkotaan hanya sekitar 15% dari total populasi, namun masyarakat di perkotaan memberikan kontribusi sebesar 52% dari total nilai perekonomian digital pada 2019. Kajian itu juga menggaris bawahi bahwa perbedaan tersebut bisa lima kali lipat di Indonesia, Filipina, dan Vietnam ditengah kesenjangan standar kehidupan dan infrastruktur.

Untuk itulah, Robert menekankan bahwa nfrastruktur dan human resources memegang peranan penting agar Indonesia bisa mengoptimalkan pencapaian perekonomian digital pada 2025 nanti. Hal ini, jelasnya, harus menjadi fokus pemerintah dan para pemangku kepentingan lainnya seperti para pelaku industri digital.

"Mereka, para pelaku industri digital, juga harus mempersiapkan dan mempunyai sistim yang mendukung. Pemerintah sudah menyediakan infrastruktur, sekarang dari sisi pengusaha harus mempunyai perangkat atau sistim yang mendukung apa yang telah disiapkan oleh pemerintah."

  • Editor: Rommy Rustami
TAGS
LATEST ARTICLE

Tren Penghasilan Aplikasi Mobile

Seiring dengan peningkatan pengguna smart phone, para pembuat aplikasi mobile saat ini sedang mengalami masa keemasannya.

Kamis, 12 Maret 2020 | 11:46 WIB

Kenaikan Belanja Iklan Aplikasi Mobile

Seiring peningkatan mobile aplikasi, nilai pengeluaran belanja iklan pada aplikasi mobile juga mengalami peningkatan. Ini adalah hasil kasjian dari AppsFlyer.

Selasa, 3 Maret 2020 | 15:59 WIB

Ekonomi Digital Indonesia, Dari Market Place ke Services

Berdasarkan kajian Google, Temasek dan Bain & Company, Indonesia punya potensi ekonomi digital yang paling tinggi dibandingkan dengan negara-negara ASEAN lainnya. Bagaimana agar potensi tersebut dapat diraih?

Senin, 17 Februari 2020 | 17:24 WIB

Penerapan Artificial Intelligence di Tokopedia

Artificial Intelligence menjadi salah satu hal yang akan terus menjadi tren pada tahun ini. Bagaimana penerapan AI pada salah satu e-commerce terbesar di Indonesia, Tokopedia?

Kamis, 6 Februari 2020 | 14:47 WIB

Digitalisasi UKM

99,2% pelaku usaha berskala UKM, membangun perekonomian berarti memberikan dukungan bagi UKM; yang salah satunya dengan Digitalisasi UKM

Jumat, 31 Januari 2020 | 14:31 WIB

Trend Teknologi 2020

Kemana arah perkembangan teknologi? Inilah trend teknologi yang akan berkembang pesat pada 2020

Selasa, 28 Januari 2020 | 13:05 WIB