LogoDIGINATION LOGO

Mau Jadi Mompreneur? Ini Tipsnya...

author Oleh Aulia Annaisabiru Ermadi Minggu, 23 Desember 2018 | 15:00 WIB
Share
Ilustrasi mompreneur (shutterstock)
Share

Menjadi ibu sekaligus entrepreneur atau mompreneur bukanlah hal yang mudah. Agar keduanya berjalan lancar, harus pintar-pintar menyeimbangkan urusan bisnis dan rumah tangga.

Dalam menjalankan profesi ganda ini tentu banyak tantangan yang harus dihadapi. Dilansir dari Entrepreneur, Himani Ladsariya, seorang mompreneur pendiri GameGarage.in, membagikan beberapa tips yang bisa menjadi referensi.

Ciptakan keseimbangan

Bukan rahasia lagi bahwa menyeimbangkan urusan rumah tangga dan bisnis memang sulit. Tapi bukan berarti tidak bisa. Kuncinya adalah pintar menyusun skala prioritas. Saat bersama keluarga, manfaatkan waktu seefektif mungkin. Ketika saatnya bekerja, harus dimaksimalkan. Sebagai seorang ibu, sulit memilih mana yang menjadi prioritas. Tetapi pada akhirnya kamu akan belajar art of balancing atau seni keseimbangan.

Baca juga: Mau Jadi Mompreneur? Bisa, kok!

Ilustrasi mompreneur (shutterstock)
Sukses butuh waktu

Fokus mompreneur adalah mengurus keluarga dan bisnis secara pararel. Seperti halnya seorang anak yang belajar, kamu harus tahu bahwa berbisnis juga butuh waktu. Tidak bisa sehari langsung sukses dan meraup banyak keuntungan. Untuk sukses tentunya butuh kerja keras, dedikasi, dan yang paling penting adalah kesabaran. Dunia entrepreneur penuh dengan ketidakjelasan, karenanya kamu harus konsisten dan tahan banting. Ketekunan adalah kuncinya, terus mencoba dan tak pernah menyerah. 

Membuat tim

Agar tugas menjadi ringan, kamu harus bisa mendelegasikan tugas dan tanggung jawab kepada anggota tim. Bangunlah tim yang hebat. Pilih orang-orang terbaik dan terpercaya yang mampu melaksanakan tugas dengan baik. Tim yang hebat akan membuat bisnis semakin maju. Kamu tidak perlu lagi meninggalkan anak di rumah, karena tugas sudah sukses terlaksana. 

Baca juga: Pastikan Miliki 5 Hal Ini Untuk Jadi Mompreneur

Ilustrasi team work (shutterstock)
Fleksibilitas

Alasan utama mengapa banyak perempuan ingin menjadi mompreneur adalah fleksibilitas. Ketika bekerja di korporasi, banyak aturan yang harus diikuti termasuk jam kerja dan waktu bekerja, belum lagi bos yang suka marah-marah.

Menjadi entrepreneur berarti menjadi bos untuk diri sendiri, artinya bisa mengatur semuanya sesuai keinginanmu. Keuntungannya, kamu bisa memilih waktu kapan saja untuk bekerja dan tidak kehilangan waktu bersama keluarga.

Kembangkan diri

Sibuk menjadi ibu dan entrepreneur bukan berarti tidak bisa mengembangkan diri. Disela-sela waktu yang ada, coba ikuti kelas-kelas bisnis untuk menambah wawasan. Bagaimana pun, pengetahuan adalah investasi terbaik.

Oh iya, mendatangi acara-acara seperti itu bisa menjadi tempat berjejaring dan bertukar pengalaman dengan mompreneur lainnya.

Yuk, mom! Siapakan dirimu sekarang juga.

Baca juga: Interaksi Keluarga Penting di Era Digital

  • Editor: Dikdik Taufik Hidayat
  • Sumber: Entrepreneur, Forbes
TAGS
RECOMMENDATION

3 Tantangan Utama Pebisnis Lokal

Ekonomi akan terus tumbuh dan menguat. Hal ini tentu saja akan berdampak pada bisnis lokal. Apa saja yang akan berubah?

Kamis, 23 Agustus 2018 | 16:15 WIB

4 Ciri Bisnis Sukses Versi Jeff Bezos

Siapa yang tak kenal Jeff Bezos? CEO Amazon ini dikenal berani mengambil peluang bisnis dengan melihat sejumlah indikator keberhasilan. Simak, yuk!

Kamis, 6 September 2018 | 16:30 WIB
LATEST ARTICLE

Mau Mulai Bisnis? Keluarlah dari Zona Nyaman!

Zona nyaman memang membuat kita sulit beranjak. Tetapi, untuk memulai bisnis kita harus keluar dari zona nyaman tersebut. Yuk, simak cerita CEO dan Co-Founder Logisly tentang bagaimana ia keluar dari zona nyaman dan memulai bisnisnya.

Senin, 19 Agustus 2019 | 14:28 WIB

Ini Dia Konsep Smart City ala TIBCO!

Konsep smart city banyak ditawarkan oleh beberapa perusahaan, salah satunya TIBCO Software Inc. Seperti apa sih konsepnya?

Selasa, 30 Juli 2019 | 11:15 WIB