LogoDIGINATION LOGO

5 Pondasi Membangun Startup

Oleh Aulia Annaisabiru Ermadi Selasa, 11 Juni 2019 | 16:35 WIB
Share
Ilustrasi fondasi startup (shutterstock)
Share

Siapa yang tidak ingin memiliki startup sendiri? Kamu pasti ingin juga kan? Memiliki startup sendiri, menjadi bos dan mendapatkan banyak keuntungan, siapa yang tak ingin?

Namun nyatanya memulai startup tidak semudah membalik telapak tangan. Banyak hal yang harus dipertimbangkan dan masalah yang harus dihadapi. Apalagi di masa-masa awal merintis. Bahkan menurut statistik, hanya tiga persen bisnis baru yang bisa bertahan selama tiga tahun atau lebih.

Eits, jangan berkecil hati dulu! Kamu tetap bisa mulai startupmu sendiri dengan 5 pondasi pokok ini agar bisnismu sukses dan langgeng...

Baca juga:  Gaess, Peluang Besar Untuk Startup Kesehatan di Indonesia, Nih!

1. Jaringan

Network atau jaringan menjadi hal utama yang harus dimiliki untuk memulai bisnis. Terutama jaringan online dengan influencer dalam industri yang kamu bangun. Hal ini bisa berpengaruh banyak untuk menjangkau pasar yang lebih luas. Perbanyak relasi akan membuat jaringan lebih besar.

Bagaimana caranya? Dengan aktif berinteraksi dengan para influencer lewat media sosial. Ikuti sosial medianya dan komentari postnya, buat mereka memperhatikanmu. Tapi ingat, jangan sampai jadi spam ya.

Baca juga:Perluas Jaringan Bisnis Dengan 3 Tips Ini!

Ilustrasi fondasi startup (shutterstock)

2. Mulai dari yang kecil

Saat memulai bisnis jangan langsung mencoba memasarkan produk ke semua orang sekaligus. Mulailah dengan menargetkan konsumen ke komunitas-komunitas kecil terlebih dahulu. Jika sudah berjalan baik dan lancar, selanjutnya perbesar langkahmu untuk memperluas jangkauan ke pasar yang lebih luas dan banyak.

Perlu diperhatikan, dalam beberapa kasus, pasar yang lebih luas tidak selalu lebih baik, namun fokus pada komunitas-komunitas kecil mungkin akan lebih berhasil.

Baca juga: 3 Teknik Marketing Nol Rupiah

3. Konten

Ingat selalu bahwa konten adalah raja. Di manapun kamu mem-posting konten --baik di web, blog atau media sosial lainnya-- pastikan konten tersebut menarik dan relevan. Post secara teratur dan berkala.

Sebelum memposting, pastikan selalu konten mengandung kata kunci yang bisa terdeteksi SEO, sehingga akan meningkatkan pencarian di mesin pencari.

Gambar dan video bisa jadi pilihan, karena dinilai lebih menarik daripada hanya teks. Selain itu gambar dan video dapat meningkatkan engagement.

Baca juga: Bajak Konten untuk Dongkrak Bisnis? Emang Boleh?

Ilustrasi fondasi startup (shutterstock)

4. Email

Daftar email tidak bisa dilupakan. Ini adalah pondasi untuk terus terhubung dengan pelanggan. Untuk membuatnya, kamu bisa meletakkan ucapan selamat datang di website dengan ajakan ke pengunjung untuk mencantumkan alamat email.

Cara lain, kamu bisa coba dengan memberikan semacam insentif bagi mereka yang mendaftarkan email. Atau dengan menyelenggarakan lomba, ini merupakan cara terbaik untuk mengumpulkan alamat email sebanyak-banyaknya.

Setelah memilikinya, kamu dapat terus terhubung dengan pelanggan potensialmu dan mengirimkan penawaran-penawaran spesial secara berkala.

Baca juga: 5 Tren Video Marketing Di Tahun 2019

5. Media sosial

Bisa dibilang media sosial adalah kunci di jaman sekarang ini. Tapi bukan berarti semua media sosial harus digunakan dan cocok untuk startupmu. Misalnya, Instagram akan lebih optimal untuk bisnis seperti fashion, tetapi tidak cocok untuk industri teknologi.

Karenanya di langkah awal ini, lihat pasar yang kamu tuju, lalu tentukan media sosial mana yang cocok. Mulai dengan satu atau dua media sosial sudah cukup. Posting konten secara berkala, tanggapi komentar dan pesan yang datang dengan cepat menjadi kunci untuk selalu engage dengan followersmu.

Beberapa media sosial yang sedang populer seperti Facebook, Twitter, LinkedIn, Instagram, Pinterest, Flickr dan Quora bisa dicoba.

Baca juga: Ini Tren Media Sosial 2019 yang Mesti Kamu Pantengi!

 

  • Editor: Wicak Hidayat
  • Sumber: Entrepreneur, Rocket Space
TAGS
RECOMMENDATION

13 Startup Terpilih Ikuti Program Akselerator Plug and Play

Setelah berhasil mengadakan program akselerator batch pertama di Indonesia pada bulan September 2017 lalu, Plug and Play bekerja sama dengan perusahaan investasi Indonesia Gan Konsulindo (GK) kembali menyelenggarakan program serupa di awal tahun ini

Jumat, 12 Januari 2018 | 05:56 WIB
LATEST ARTICLE

5 Pondasi Membangun Startup

Jika kamu ingin memulai startupmu sendiri, bangun 5 pondasi ini agar startup sukses dan langgeng

Selasa, 11 Juni 2019 | 16:35 WIB

Ya, Pebisnis Juga Perlu Jadi Pendongeng!

Merebut perhatian pelanggan ternyata bisa dilakukan dengan memanfaatkan teknik bercerita. Pebisnis pun perlu jadi pendongeng lho!

Selasa, 11 Juni 2019 | 08:15 WIB

Jurus Google Agar Karyawan Capai Target

OKR atau Objective and Key Results adalah metode pengukuran manajemen kerja yang diterapkan oleh Google. Dan membuatnya sukses seperti sekarang ini.

Jumat, 17 Mei 2019 | 10:36 WIB

Cegah Karyawan "Hangus" dengan Metode Ini

Burnout adalah masalah serius dan bisa berakibat buruk bagi karyawan, organisasi dan bisnis. Namun semuanya bisa dikenali, dicegah dan dikelola dengan 4 langkah sederhana ini.

Senin, 6 Mei 2019 | 10:04 WIB

Jangan Salah Langkah Jualan Online

Di era serba digital ini, para entrepreneur dimudahkan dalam memasarkan produknya dengan digital marketing. Tapi, jangan salah langkah ya.

Jumat, 3 Mei 2019 | 10:16 WIB

Rawat Dirimu Agar Bisnis Makin Sukses

Memulai bisnis memang butuh kerja keras dan perjuangan ekstra, namun merawat diri sendiri atau self care adalah hal yang tidak bisa ditinggalkan.

Jumat, 26 April 2019 | 15:52 WIB