LogoDIGINATION LOGO

Kereen... Valthirian Arc, Video Game Asli Indonesia yang Mendunia

Oleh Alfhatin Pratama Rabu, 28 November 2018 | 11:15 WIB
Share
Ilustrasi pertandingan eSport (shutterstock)
Share

Ekonomi kreatif menjadi primadona di berbagai belahan dunia saat ini, tak terkecuali Indonesia. Untuk mendukung ekosistemnya, Indonesia memiliki lembaga pemerintah nonkementerian bernama Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf).

Menurut Kepala Bekraf Triawan Munaf dalam acara Disrupto minggu lalu di Jakarta, ekonomi kreatif pada dasarnya adalah bagaimana budaya, kreativitas, gagasan, dan imajinasi dimonetisasi dengan baik dalam suatu ekosistem yang mendukung demi kesejahteraan masyarakat secara luas.

"Berdasarkan data Badan Pusat Statistik dari tahun 2017 ke tahun 2018, nilai ekonomi kreatif meningkat hingga Rp100 triliun. Perkembangannya sangat besar. Tahun 2018 saja ekonomi kreatif berkontribusi 7-8% atau sekitar Rp1000 triliun terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia. Totalnya mencapai Rp1.105 triliun. Ini bukan angka yang kecil untuk kita semua dapat berkontribusi bersama dalam sektor ini," ujarnya.

Dalam menjalankan tugasnya, badan yang berdiri tahun 2015 itu memiliki tanggung jawab terhadap 16 subsektor ekonomi kreatif Indonesia, salah satunya adalah pengembangan eSports, yang masuk dalam subsektor aplikasi dan perkembangan permainan. Anggapan bahwa terlalu banyak bermain video games membuat seorang menjadi malas membuat tidak sedikit masyarakat Indonesia yang masih memandang sektor ini sebelah mata.

Baca juga: Bisnis Board Game? Percayalah Pada Konten Lokal!

Permainan buatan anak bangsa, Valthirian Arc (Dok. Agate Studio)
Tetapi, Bekraf dan berbagai pihak yang fokus dalam industri eSports tidak menyerah begitu saja walaupun ekosistemnya belum mendukung. "Ada dua elemen yang harus diperhatikan eSports. Pertama adalah atletnya atau pemainnya. Pada Asian Games 2018 lalu, eSports menjadi salah satu cabang olahraga yang dipertandingkan tanpa medali. Sedangkan elemen kedua adalah pembuatnya. Indonesia ingin memaksimalkan dua elemen ini, memiliki atlet dan pembuat eSports yang berkualitas," kata laki-laki kelahiran 60 tahun silam itu.

Dua tahun lalu Bekraf mendapatkan keluhan, "Kenapa video game buatan Indonesia gak ada yang masuk ke platform video game console seperti PlayStation, XBox, atau Nintendo? Padahal itu sangat bergengsi," tirunya. Menurutnya, pada saat itu Indonesia belum mendapat kepercayaan dari pihak video game console karena maraknya kasus pembajakan game. Sejak saat itu Bekraf berkomitmen untuk menjaga orisinalitas produk-produk eSports. 

Hasilnya menakjubkan. Awal bulan Oktober 2018, sebuah video game asli Indonesia buatan  Agate Studio dirilis melalui platform PlayStation 4, Nintendo Switch, dan Steam. Video game itu bernama Valthirian Arc. "Kalau kita niat, kita mampu, kok. Pemberian nama pada video game atau jalan ceritanya tidak perlu melulu soal kebudayaan Indonesia, seperti Gatot Kaca. Buat saja yang universal seperti Valthirian Arc," tutup Triawan.

Baca juga: Nih Dia, 8 Board Game Unggulan Indonesia di Pameran Internasional!

  • Editor: Dikdik Taufik Hidayat
TAGS
RECOMMENDATION

Masuk Ke eSport, SAP SE Siap Dukung Tim Liquid

Industri eSport merupakan industri yang sedang menggeliat untuk saat ini, dibuktikan dengan semakin banyaknya tim dan kompetisi profesional di bidang ini

Senin, 16 April 2018 | 13:16 WIB
LATEST ARTICLE

Nih, Peluang Investasi Baru: eSport!

Industri eSport menjadi sorotan para investor karena menjanjikan keuntungan yang besar dalam beberapa tahun investasi. Namun sebelum memulai investasimu di dunia eSport kamu harus mengetahui 4 hal ini.

Jumat, 7 Desember 2018 | 16:15 WIB

Aplikasi yang Bikin ODHA Tak Terkucilkan

Data tahun 2017 menunjukkan bahwa ada 36,9 juta orang hidup dengan HIV/AIDS. Stigma, diskriminasi dan kurangnya pengetahuan tentang penyakit ini semakin memperparah keadaan

Rabu, 5 Desember 2018 | 12:19 WIB

Hidup Tanpa Digital? Mungkin, Gitu?

Hidup kita perlahan-lahan telah diambil alih oleh teknologi di semua sisi. Teknologi dan digitalisasi telah mengubah cara kita bekerja, belajar, dan bersosialisasi

Selasa, 4 Desember 2018 | 16:15 WIB

5 Aplikasi Wajib Bagi Pengusaha, Sudah Install?

Kegiatan yang padat ditambah dengan segudang urusan bisnis biasanya membuat seorang pengusaha harus sering berpindah tempat, sehingga pemantauan bisnis harus dilakuan secara mobile. Ketahui aplikasi yang wajib dimiliki oleh seorang pengusaha demi ke

Selasa, 4 Desember 2018 | 11:15 WIB

Pastikan Miliki 5 Hal Ini Untuk Jadi Mompreneur

Memang tidak mudah menjadi mompreneur. Tentunya membutuhkan trik dan strategi tersendiri agar keduanya bisa berjalan seimbang dan lancar. Berikut adalah 5 tips yang perlu kamu ketahui untuk memulai karir menjadi mompreneur.

Senin, 3 Desember 2018 | 11:15 WIB

Asisten Google Tiru Stiker Angkot

Anda sopan kami segan. Anda asyik, kami santai. Anda usik, kami Bantai! Filosofi supir angkot itu kini muncul di Google Assistant.

Minggu, 2 Desember 2018 | 12:30 WIB

Masih Gagal Bangun Pagi? Coba 3 Kiat Ini!

Karena bangun pagi adalah salah satu kunci keberhasilan! Simak kiat-kiat untuk mengatasi kegagalan bangun pagi yang masih kamu alami.

Sabtu, 1 Desember 2018 | 11:30 WIB