LogoDIGINATION LOGO

AT Kearney Rekomendasikan Pemerintah Dorong Ekosistem Startup Indonesia

Oleh Ana Fauziyah Rabu, 20 September 2017 | 07:22 WIB
Share
Meskipun​ ​Amerika​ ​Serikat​ ​hingga​ ​kini​ ​masih merupakan​ ​pusat​ ​startup​ ​dunia,​ namun ​investasi​ ​di​ ​Asia​ ​tumbuh​ ​dengan​ ​sangat​ ​pesat, terutama​ ​di​ ​China,​ ​India​ ​dan​ ​Asia​ ​Tenggara
Share

Meskipun​ ​Amerika​ ​Serikat​ ​hingga​ ​kini​ ​masih merupakan​ ​pusat​ ​startup​ ​dunia,​ namun ​investasi​ ​di​ ​Asia​ ​tumbuh​ ​dengan​ ​sangat​ ​pesat, terutama​ ​di​ ​China,​ ​India​ ​dan​ ​Asia​ ​Tenggara.​ Sebuah riset yang dilakukan oleh Google dan AT Kearney menyebutkan bahwa nilai​ ​investasi​ ​di​ ​Asia​ ​Tenggara​ ​tumbuh​ ​paling​ ​cepat​ ​di​ ​Asia, dipimpin​ ​oleh​ ​Singapura​ ​dan​ ​Indonesia.

Dalam penelitian bertajuk ​“Indonesia​ ​Venture​ ​Capital​ ​Outlook​ ​2017”​ yang​ ​dilakukan​ ​dari​ ​Mei​ ​hingga​ ​Agustus 2017 disebutkan bahwa nilai investasi startup Indonesia tumbuh 68 kali lipat hingga mencapai mencapai 3 miliar dolar AS atau setara dengan 39,8 triliun rupiah.

Penelitian ini​ ​bertujuan​ ​untuk​ ​dapat​ ​memahami​ ​pandangan​ ​investor​ ​dan​ ​prioritasnya​ ​di​ ​Indonesia dengan menganalisis secara mendalam ​tentang​ ​lanskap​ ​Ventura C​apital (VC) ​dan​ ​aliran​ ​investasi,​ ​serta sejumlah​ ​wawancara​ ​langsung​ ​dengan​ ​lebih​ ​dari​ ​25​ ​VC​ ​lokal​ ​dan​ ​luar​ ​negeri.

Namun peluang besar tersebut tentunya butuh sokongan kuat dari banyak pihak terutama pemerintah. “Bukan​ ​perubahan​ ​yang​ ​bertahap​ ​yang​ ​kita​ ​butuhkan, melainkan​ ​harus​ ​ada​ ​sokongan​ ​yang​ ​sangat​ ​kuat​ ​untuk​ ​menghadirkan​ ​talenta-talenta​ ​ini agar​ ​pihak​ ​startup​ ​dapat​ ​memenuhi​ ​permintaan​ ​pasar,” ujar Alessandro​ ​Gazzini, Partner​ ​AT​ ​Kearney.

“Seperti​ ​yang​ ​kita​ ​lihat​ ​dari​ ​pasar-pasar​ ​negara maju,​ ​pihak​ ​pemerintah​ ​berperan​ ​sangat penting. Investasi​ ​mendatang​ ​sangatlah​ ​bergantung​ ​terhadap keyakinan​ ​investor​ ​terhadap​ ​kondisi​ ​pasar.​ Jadi​ ​penting​ ​ ​memahami​ ​bagaimana para​ ​investor​ ​memandang​ ​pasar​ ​Indonesia,​ ​baik​ ​dalam​ ​jangka​ ​panjang​ ​maupun pendek,” tambahnya lagi.

Laporan riset tersebut juga menyebutkan bahwa ada empat area utama yang ​dapat dilakukan​ pemerintah Indonesia ​untuk​ ​mempercepat​ ​kemajuan​ ​ekosistem​ ​startup​ ​Indonesia antara​ lain ​pengembangan SDM,​ ​insentif​ ​perpajakan,​ ​opsi​ ​pendanaan,​ ​serta​ ​kemudahan​ ​memfasilitasi​ ​startup.

Penelitian​ ​ini​ ​juga​ ​direncanakan​ ​untuk​ ​menjadi​ ​publikasi​ ​tahunan. Dengan​ ​meneliti​ ​lanskap​ ​investasi​ ​startup​ ​Indonesia,​ ​studi​ ​ini​ ​akan​ ​memberikan gambaran​ ​mengenai​ ​pandangan​ dan rekomendasi bagi ​para​ ​investor, ​pemilik bisnis​, ​serta​ ​pembuat​ ​kebijakan​ ​tentang​ ​bagaimana​ ​menciptakan​ ​peningkatan​ ​untuk semakin​ ​memperkuat​ ​keyakinan​ ​VC​ ​terhadap​ ​pasar​ ​Indonesia​ ​serta​ ​memikat​ ​investasi lokal​ ​dan​ ​luar​ ​untuk​ ​tahun-tahun​ ​mendatang.

 

Artikel terkait:

1. Investasi Startup Indonesia Capai 39,8 Triliun pada Tahun 2017

2. 4 Rekomendasi Google dan AT Kearney untuk Pemerintah Indonesia

  • Editor: Wicak Hidayat
TAGS
LATEST ARTICLE

Ternyata Ini Cara Mendapatkan Pendanaan Investor!

Mencapai pendanaan Series A untuk sebuah startup butuh waktu yang tidak cepat. Oleh karena itu, jangan pernah menyerah dan yakin kan selalu diri agar bisnismu dilirik investor.

Kamis, 13 Desember 2018 | 08:15 WIB

Sst... Ini Dia Tren Artificial Intelligence Tahun 2019!

Perkembangan pesat teknologi artificial intelligence (AI) atau kecerdasan buatan tidak dapat dibendung lagi. Teknologipun berhasil masuk ke dalam segala bidang kehidupan manusia termasuk dunia bisnis. Lalu bagaimana tren AI pada tahun 2019?

Rabu, 12 Desember 2018 | 08:15 WIB

Bosan Saat Delay? Mmm, 'Jualan', Nyok!

Menunggu waktu delay tentu membosankan dan menyebalkan. Daripada buang-buang waktu percuma, kamu bisa manfaatkan waktu ini untuk mempromosikan bisnis. Kenapa, nggak?

Selasa, 11 Desember 2018 | 16:15 WIB

Perluas Jaringan Bisnis Dengan 3 Tips Ini!

Berbisnis tidak bisa dilakukan sendiri, butuh rekan untuk berkolaborasi. Tapi, apa artinya kolaborasi tanpa jaringan pertemanan yang luas?

Selasa, 11 Desember 2018 | 11:15 WIB

6 Cara Hadapi "Toxic Boss"

Punya bos yang gak enak tentu akan berpengaruh pada produktivitas dan kualitas kerja. Jangan buru-buru resign, pelajari dulu 6 hal ini

Senin, 10 Desember 2018 | 11:15 WIB

Nih, Peluang Investasi Baru: eSport!

Industri eSport menjadi sorotan para investor karena menjanjikan keuntungan yang besar dalam beberapa tahun investasi. Namun sebelum memulai investasimu di dunia eSport kamu harus mengetahui 4 hal ini.

Jumat, 7 Desember 2018 | 16:15 WIB